Bolehkah Menyusui Saat Positif Covid-19? Ini Penjelasan Ahli

Sabtu, 7 Agustus 2021 12:30

Ilustrasi menyusui

SULTRA.FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Satgas Asi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Wiyarni Pambudi mengatakan ibu menyusui yang terpapar Covid-19 tetap bisa memberikan air susu ibu atau ASI eksklusif kepada bayinya.

Berdasarkan hasil penelitian, kata Wiyarni, ASI (air susu ibu) pada ibu yang terpapar virus Corona memiliki kandungan antibodi yang tinggi.

“Pada ibu yang terkonfirmasi positif ternyata di dalam ASI-nya mengalir antibodi imunoglobulin A dan G, mengalir pula lactalbumin, lactoferrin, dan lainnya yang secara spesifik merupakan benteng perlawanan terhadap SARS-CoV-2,” ucap Wiyarni dalam temu media bertema peringatan Hari Menyusui Sedunia, Kamis (5/8/2021).

Dia menjelaskan aktivitas antibodi sIgA spesifik SARS-CoV-2 dan IgG spesifik dalam ASI ibu yang terkonfirmasi Covid-19 bisa bertahan selama 7-10 bulan setelah terinfeksi virus.

Selain itu, ibu menyusui yang sudah menerima vaksin Covid-19 juga memiliki daya tahan tubuh yang lebih baik sejak 14 hari setelah penyuntikan dosis pertama.

“Imun menjadi semakin kuat setelah minggu keempat dan terukur lebih tinggi pada minggu kelima dan keenam,” beber Wiyarni.

Dia menjelaskan aktivitas antibodi sIgA spesifik SARS-CoV-2 dan IgG spesifik dalam ASI ibu yang terkonfirmasi Covid-19 bisa bertahan selama 7-10 bulan setelah terinfeksi virus.

Selain itu, ibu menyusui yang sudah menerima vaksin Covid-19 juga memiliki daya tahan tubuh yang lebih baik sejak 14 hari setelah penyuntikan dosis pertama.

Komentar

VIDEO TERKINI