Kirim Surat Terbuka ke Jokowi, Muhammadiyah Minta Batalkan TWK KPK

Kamis, 19 Agustus 2021 14:45

Ketua PP Muhammadiyah Bidang Hukum, HAM, dan Kebijakan Publik, M Busyro Muqoddas

SULTRA.FAJAR.CO.ID, JAKARTA – PP Muhammadiyah meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk membatalkan asesmen tes wawasan kebangsaan (TWK) terhadap pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Permintaan tersebut disampaikan dalam surat terbuka untuk Presiden Jokowi, mengenai temuan Ombudsman RI dan Komnas HAM soal pelanggaran dalam pelaksanaan TWK KPK.

Surat terbuka yang diteken oleh Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Bidang Hukum, HAM, dan Kebijakan Publik M Busyro Muqoddas itu berisi 3 poin tuntutan.

Pertama, Jokowi sebagai Presiden RI harus mengambil alih proses alih status pegawai KPK serta membatalkan hasil asesmen TWK.

Kedua, Presiden Jokowi juga harus memulihkan nama baik 75 pegawai KPK yang dinyatakan tidak memenuhi syarat (TMS) yang telah distigma dengan pelabelan identitas tertentu.

Muhammadiyah juga meminta presiden mengangkat 75 pegawai KPK yang dinyatakan TMS, sekaligus ini merupakan bentuk komitmen Presiden terhadap pemberantasan korupsi di Indonesia.

Ketiga, Muhammadiyah menilai asesmen TWK tidak sepenuhnya menjalankan perintah UU Nomor 19 tahun 2019, PP Nomor 41 tahun 2020, dan pengabaian arahan Presiden Republik Indonesia yang telah disampaikan secara terbuka di hadapan masyarakat.

Selain itu, pelaksa TWK tidak menjadikan Putusan MK Nomor 70/PUU-XVII/2019 sebagai pertimbangan dalam alih status pegawai KPK jelas merupakan pengabaian kontitusi.

“Secara tegas Presiden harus mengevaluasi serta mengambil langkah yang dianggap perlu kepada pimpinan kementerian atau lembaga yang terlibat dalam asesmen TWK pegawai KPK,” bunyi poin dalam surat tersebut. (jpnn/fajar)

Komentar

VIDEO TERKINI